Deretan Cerita Tentang Aku, Mama, dan Momo

Standar

Kenalin, nama aku Adelia. Lebih tepatnya Adelia Maharani. And this is me! Yang hidup dengan gayaku sendiri. Norak? Gak juga tuh. Aku suka dengan diriku sendiri. Eitzzz…..bukan berarti aku gak normal ya, but aku lebih suka sendiri. Ya menyendiri, tapi bukan autis loh!

Seperti sore ini, aku duduk-duduk sendirian di teras rumah. Kebetulan memang lagi gak ada orang di rumah, secara aku hanya tinggal berdua bareng Mama. Yes, Mama aku yang selalu menyayangi aku.
“Meooooooong………” suara Momo, kucing aku tiba-tiba muncul.
“Meooooooooooooooooooong” waduh nih suaranya lebih keras.
“ Apaaa!??” aku bicara sama kucing, huhuhuhu…….udah edan apa aku ya.
Gak sempat bales pertanyaan, kucing aku udah kabur duluan. Takut mungkin liat aku bawa golok. Eh, bawa godok. Itu loh sejenis makanan yang terbuat dari tepung dan biasanya supaya lebih enak dicampur pisang, terus di buat bulat-bulat. Abis itu di goreng deh. Ini namanya makanan khas Mama. Maksudnya Mama aku selalu buat kue godok. Kalau kue-kue yang lain mah gak bisa apalagi kue-kue roti, udah nyerah deh Mama kalau buat kue yang ribet. Tapi kalau buat godok, Mama memang ahlinya! Kayak iklan aja neh..hehehee
Aku yang udah pasang kuda-kuda anti nyamuk *apaan sehh* langsung sadar. Mama udah teriak-teriak dari tadi minta di bukain pintu pagar. Aku juga baru ingat kalau pintu pagarnya dikunci, soalnya aku yang ngunci dari dalam biar aman. Habisnya belakangan ini banyak anak-anak kecil yang main sembarangan.
“Eh, si Momo udah dikasih makan apa belom?” aku geleng-geleng kepala.
“Lah, kamu ngapain aja kalo gitu di rumah dari tadi, pasti deh tu si Momo merajuk” lanjut Mama panik liat kucingnya gak aku kasih makan.
“ Biarin” aku ngeloyor pergi abis buka pintu pagar.

***

Sejenak, baru aku menyadari, kalo kucing juga punya hati. Buktinya Momo mulai takut-takut deketin aku.
“Del, kucingnya jangan dibawa ke luar rumah ya, ntar dia kabur lagi.” Tuh kan Mama teriak-teriak lagi. Sayang banget sih sama kucing.
“Iya, ntar Del jaga dengan sepenuh hati, deh” jawabku asal.
Baru beberapa menit berlalu, Momo udah gak kelihatan batang hidungnya. Loh, kemana nih kucing, nyungsep dimana ya. Buru-buru kucari Momo dibawah kolong meja, disudut kamar, didapur, dihalaman rumah, sampai ditempat biasa Momo tidur juga tetap gak ketemu.
Aku berlari keluar pagar. Dan sampailah aku di depan rumah pagar tetangga.
“Eh, ngapain situ melongok kayak maling?”sebuah suara mengejutkanku.
Ternyata suara itu berasal dari seorang Bapak setengah baya yang sedang bersihin got. Sambil takut-takut aku menunduk malu.
“Saya Del Pak. Rumah saya jaraknya lima rumah dari sini. Anaknya Buk Lah.” Kataku tetap menunduk tanpa berani menatap mata Bapak yang ada di depanku.
“Oh, terus ngapain kamu sampai disini? Kamu mau menyantroni rumah saya ya??”ujar Bapak itu dengak galak.
“Del mau nyari kucing, kayaknya tadi lari kesini”
“Gak ada”
“Ada”
“Gak ada! Dibilangin kok ngeyel”
Aku masih tetap bersikukuh menunggu Momo yang kabur entah kemana. Berharap Momo bisa muncul tiba-tiba dan ada hubungan bathin denganku.
“Pak itu tuh kucing saya. Namanya Momo. Jenis kelamin perempuan. Ngapain kucing saya kabur kesini ya? Ah mungkin kucing saya lagi nyari temen. Bapak punya kucing ya?” tanyaku mulai sedikit lega, karena melihat Momo sedang duduk didepan pintu dan ada kucing satu lagi yang duduk diatas kursi santai.
“Punya dong. Memangnya kamu saja yang suka melihara kucing! Kalau kucing saya jenis kelaminnya laki-laki. Tuh yang sedang duduk diatas kursi”jawab Bapak itu dengan senyuman yang mulai ramah.
“Ahaa..berarti kucing kita jodoh tuh Pak. Mulai sekarang saya ngelamar kucing Bapak ya?”
“Ha??”
“Santai aja deh Pak. Kucing saya baik kok. Walaupun dia sering kabur dia baik hati dan tidak sombong. Jadi kucing saya biar disini aja dulu ya Pak. Mungkin dia masih kangen-kangenan. Ntar kalo Momo udah gak kangen lagi baru saya bawa pulang” aku melenggang pulang sambil tersenyum riang.

Jangan kemana-mana ya Momo;-)

Jangan kemana-mana ya Momo:-)

***

“Mana Momo Del? Ini waktunya Momo makan sore”kata Mama di depanku yang lagi asyik baca buku.
“Lagi kangen-kangenan sama kucing tetangga yang jaraknya lima rumah dari sini Ma, hehehe”
“Whaatzzz????”Mama geleng-geleng kepala ngeliat tingkahku.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s